Wall of fame

Salam 23 Ramadhan.

Masa saya mula-mula menulis artikel dulu, ada 2 hari yang sangat bermakna bagi saya.

Setiap artikel yang diterbitkan akan dipublishkan di depan website selama 2 hari, Isnin sampai Selasa atau Rabu sampai Khamis. Saya rasa, walaupun tak ada sapa-sapa peduli, itulah wall of fame saya dalam penulisan. Rasa macam oh my, itu nama saya, tulisan saya. Like that is my kind of achievement in writing. To be published on a first page. For 2 days.

Sampai satu hari saya terbaca satu status yang menulis bahawa ada sesetengah orang memilih untuk glamer di akhirat, dan bukan di dunia. Mungkin di dunia tak ada sapa-sapa pun kenal dia, tapi nama dia disebut-sebut di langit, bersahut-sahutan.

And I am just too far away from that….

Sejak tu saya set up balik kenapa saya menulis.

Macam Ramadhan kali ni saya tertanya-tanya kenapa agaknya Allah pilih saya menulis di blog dan juga di Tazkirah net. Menulis di sini saya kena mengatasi rasa segan saya sebab hakak ni emo juga selalu tapi saya rasa mungkin ada orang di luar macam saya so kita boleh geng —> ok tak alasan hehe. Menulis di Tazkirah net pulak saya kena overcome rasa rendah diri saya sebab saya ni biasa-biasa aje tidaklah layak memberi tazkirah kepada orang lain. Saya tersedar bahawa menulis ni tak lain tak bukan adalah untuk mencuci dosa-dosa saya yang mungkin sebanyak butiran pasir di pantai.

Ada orang di sekeliling kita memang terkenal dengan kebaikan dia, itu kelebihan yang Allah telah berikan di dunia lagi.

Tetapi kita mungkin tak tahu ada orang yang nampak biasa aje tapi glamer di akhirat sebab:

-memberi secara sembunyi sampai tangan kiri pun tak tahu

-sentiasa memaafkan orang lain sebelum tidur

-menjaga kedua ibu-bapa dia dengan penuh kasih-sayang

-mengambil berat tentang jiran tetangga dia seperti keluarga sendiri

Pendek kata kat luar nampak rilek-rilek biasa aje, tapi berat juga bahu kanan dia nak menampung amalan baik dia tu.

Dah 23 Ramadhan dah. Jumpa lagi ke kita agaknya dengan 23 Ramadhan tahun depan?

Nanti kita nak balik kampung dah. Bak kata Abang Naz (Ulu Yam di Liverpool) kampung kita yang sebenarnya dekat akhirat nanti.

Harap-harap kita happy masa balik kampung nanti.

Amin.

Bye!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge