Rumah Tepi Sawah

Rumah Tepi Sawah, banyak memori dengan saya.

Rumah Atuk saya di kampung memang di tepi sawah padi.

Lagu sokongan untuk batch dulu, Rumah Tepi Sawah pun memori untuk geng UKM (geng ingat tak?). Nama lagu tu tak tahan, Rumah Tepi Sawah, haha.

Dahulu, ada juga tulis sajak tapi khas untuk bff sahaja. Siapa lagi selalu terpaksa membaca tulisan saya selain mereka. Terima kasih geng 🙂  .

Sebagai penutup 2014 ini, sajak saya yang pertama dan terakhir 2014.

Rumah Tepi Sawah

 

Budak rumah tepi sawah,

Ingat lagi dulu,

Kau belajar bawa basikal,

Jatuh berkali-kali,

Bangun semula dan kayuh lagi,

Bila dah pandai,

Senyum nampak gigi.

 

Rumah tepi sawah,

Pohon rambutan di tepi,

Tangga Melaka setia berdiri,

Atuk senyum lihat di tepi,

Basikal Atuk yang beli.

 

Budak rumah tepi sawah,

Cuba terbang lebih tinggi,

Lihat tepi siapa di sisi,

Mungkin dia terlintas di hati,

Kerana dia kirimkan doanya setiap hari.

 

Budak rumah tepi sawah,

Jangan takut jatuh basikal lagi,

Jangan berhenti jatuh dan bangun lagi.

 

Selamat tinggal 2014, selamat datang 2015.

Semoga hari esok, diri kita lebih baik dari hari sebelumnya, tidak kira ia tahun baru atau tidak.

 

Yang benar,

Budak rumah tepi sawah

Dalin Ali.

7 thoughts on “Rumah Tepi Sawah

  1. Dulu tak pernah terbayang dapat duduk rumah tepi swah..
    Last2 dah kawen dapat suami yang ada kampung nya
    dekat sawah..
    memang tepi sawah sungguh..
    seronok je bila balik kampung..rasa tenang ..:)

  2. Emalin – terima kasih dear.

    Aretikz – wakaka ini tahap Darjah 6. Selamat tahun baru 🙂

    Imran – best kan jalan atas batas sawah.
    diana recently posted…Hello world!My Profile

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge