Salam Pada Bulan

Assalamualaikum. Adakalanya, tajuk dan cerita yang ditulis di sini, bait-bait perkataannya, telah lama ada dalam minda saya.

Mungkin suatu hari nanti, jika anak-anak saya membaca blog ini (jika ia berterusan ditulis 🙂 ), mereka dapat mengenang saya, membaca cerita-cerita saya.

Jika ditanya berkenaan soal jodoh, memang ia adalah ketentuan Allah. Ada yang berkenalan sekian lama, tetapi jika tiada jodoh, tidak ke mana. Ada juga yang baru berkenalan sehari, telah tiba jodohnya.

Sebenarnya, ada kisah saya, yang berkirim salam sewaktu melihat bulan.

Sejak saya di universiti, setiap kali saya melihat bulan, saya berkirim salam kepada jodoh saya. Barangkali, dia juga sedang melihat bulan yang sama. Saya berdoa agar Allah mengirimkan salam saya kepadanya. Perkara ini berlaku pada setiap kali saya melihat bulan. Saya rasa, bulan menginterpretasikan harapan. Ia hanya satu, dan tinggi di atas sana. Nampak begitu dekat, tetapi tidak tergapai dek tangan. Mungkin sebab itulah adanya bait kata, bagaikan pungguk rindukan bulan.

Apapun, ia adalah satu tindakan spontan sahaja. Saya pun tidak tahu dari mana saya mendapat idea sebegitu. Mungkin kerana suka berangan cerita romantik. Dahulu di universiti, Kuch Kuch Hota Hai ditonton bersama bestfriends forever  hingga kami berendam air mata. Mujurlah UKM tidak banjir  🙂  .

Sekarang, tidak perlulah saya berkirim salam pada bulan lagi, kerana bintang hati saya telah pun ada di depan mata. Tetapi setiap kali terlihat bulan, saya pasti terkenang kisah saya, berkirim salam pada bulan ini. Ia memang aneh, kerana saya tidak tahu siapa jodoh saya, tetapi berkirim salam pula kepadanya.

Semoga sesiapa di luar sana yang sedang mencari, menunggu jodoh, akan dipertemukan dengan si dia yang ditunggu-tunggu. Dia mungkin ada di luar sana, sedang menunggu anda. Berdoalah.

Terima kasih kepada Allah, yang mengurniakan saya seorang teman hidup, yang menerima saya seadanya. Mempercayai saya 200% dalam setiap langkah yang diambil, menemani saya menangis dan ketawa bersama saya.

Alhamdulillah. Nikmat apa lagi yang perlu saya tutup mata hati saya untuk mengakuinya.

Kata orang, ajal, maut, jodoh dan pertemuan di tangan Tuhan. Tidak pasti berapa lamakah lagi pinjaman ini akan diberikan kepada saya. Semoga saya akan terus bersyukur.

“All my life, I’ve prayed for someone like you

And I thank God that I, that I finally found you”

All My Life by K-Ci & Jojo

*Nota kaki: Ini lagu zaman remaja saya. Siapa tahu lagu ini mesti lebih kurang zaman kita tu 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge