Impian Sewaktu Kecil

Assalamualaikum.

Bismillahirrahmannirrahim.

Akhirnya saya berjaya mempunyai blog persendirian yang ke 2. Ya memang pernah ada yang pertama, tapi rasanya lebih sesuai untuk mengorak langkah baru di sini.

Sebelum blog ini dibuka, saya ada membaca blog lama (dirahsiakan hehe), dahulu saya sangat suka menulis, saya ketawa dan hampir menangis membaca rentetan memori saya yang tertulis di situ. Saya simpulkan, sejak dahulu, saya berimpian untuk menjadi penulis, suka membaca dan bernyanyi (tulis lirik lagu yang menyentuh hati dan bermakna), suka dekorasi rumah dan ubahsuai perabot (makeover), suka menulis tentang persahabatan, anak-anak dan keluarga dan merancang majlis terutamanya majlis harijadi anak-anak saya.

Entah kenapa, saya berhenti menulis sejak tahun lepas, saya berhenti merakam memori anak-anak saya dan keluarga, saya berhenti membeli buku untuk suka-suka, saya berhenti!

Tetapi, awal tahun ini, saya ikut langkah kaki saya, mendaftar belajar bidang yang memang saya tak faham apa-apa, saya teruskan sahaja. Rupa-rupanya, Allah merancang sesuatu yang lebih baik untuk saya.

“Saya kini tahu, sejauh manapun saya berlari meninggalkan impian zaman silam saya- menjadi penulis dan minat saya untuk membaca, membeli buku, ia akan tetap datang menghantui saya”

Saya membesar dengan buku-buku lama ayah, Hikayat Merong Mahawangsa, Batu Belah Batu Bertangkup, karya A Samad Ismail dan Usman Awang. Ayah saya seorang guru sastera dan sejarah. Dahulu bukan mudah untuk membeli sebuah buku pun, jadi kehidupan saya berkisar antara 2 almari buku lama ayah. Setiap hari Ahad, ayah akan membeli 2 suratkhabar, Utusan Malaysia dan Berita Harian, dan kami 5 beradik akan berebut-rebut membaca. Sebab itu, jika saya dapat sebuah buku yang saya suka, jangan bercakap dengan saya, atau anda akan bercakap sendirian hehe!

Rupa-rupanya tahun ini saya berpeluang menulis sebuah buku digital (ebook). Bidang yang asing bagi saya memberikan saya peluang untuk menulis, sesuatu yang tidak pernah saya jangka. Alhamdulillah ada pembeli dan pembaca, saya sangat bersyukur.

Saya juga ditemukan dengan insan-insan yang menunjukkan arah, rupanya Allah sangat mengasihi saya, memberikan saya tanda untuk saya terus menulis, bidang kecintaan hati saya.

“Menulis menenangkan hati saya. Adakala bila mulut tak dapat berbicara, saya fikir saya perlu menulis saja!”

Sejauh manapun lagi impian saya untuk bergelar seorang penulis sebenar, sekurang-kurangnya saya sudah mula mengorak langkah pada hari ini.

Jumpa lagi!